RI Minta Proses Deportasi TKI Dipercepat

Berita Utama
RI Minta Proses Deportasi TKI Dipercepat
PKBNews - Pemerintah Indonesia meminta proses deportasi tenaga kerja Indonesia (TKI) ilegal yang terjaring razia besar-besaran oleh Pemerintah Malaysia dipercepat.
 
"Kami sudah sampaikan kepada Pemerintah Malaysia. Kami minta para TKI kita walaupun mereka ini ilegal ya diperlakukan secara baik, secara manusiawi, ditempatkan secara baik, dan kami juga minta proses deportasinya dipercepat," kata Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri di Jakarta, Kamis (13/7/2017).
 
Politisi Partai Kebangkitan Bangsa ini mengatakan bahwa saat ini pihaknya terus mendata dan memantau untuk memastikan hak-hak hukum para TKI terjamin.
 
Hanif mengatakan untuk pencegahan kembalinya para pekerja ilegal tersebut, Kemenaker terus melakukan perbaikan tata kelola, penempatan dan perlindungan.
 
Selain itu juga dilakukan kerja sama dengan sejumlah instansi terkait seperti kepolisian, TPI dan pemda.
 
belum lama ini, Menteri Hanif juga mengirimkan tim ke Kuala Lumpur, Malaysia, untuk membicarakan secara informal permintaan perpanjangan program mempekerjakan kembali (Rehiring) dengan pendaftaran e-Kad tersebut.
 
"Indonesia akan meminta Malaysia agar Program Rehiring diperpanjang dan razia dihentikan. Ini mengingat besarnya jumlah pekerja migran ilegal di Malaysia termasuk dari Indonesia," tandas Menteri Hanif.
 
Menteri Hanif bahkan memastikan bahwa negara hadir dalam menyelesaikan masalah yang dihadapi sekitar 1,3 juta TKI ilegal di Malaysia yang dilakukan antara lain dalam bentuk lobi maupun upaya lainnya.
DEWAN PENGURUS PUSAT
PARTAI KEBANGKITAN BANGSA
JL. Raden Saleh No 9 Jakarta Pusat 10430
Telp : 021-3145328 FAX : 021-3145329
Email :
MEDIA CENTER DPP PKB
Situs resmi Partai Kebangkitan Bangsa.
Jika ingin berpartisipasi, silakan
Kirim artikel / Foto ke email:
© 2016 PARTAI KEBANGKITAN BANGSA | All Rights Reserved.